Masa Pandemi, Ekspor Karet Babel ke Empat Negara Tetap Stabil

  • Whatsapp

Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Pangkalpinang menyebutkan ekspor karet alam asal Provinsi Bangka Belitung sepanjang Januari sampai dengan Juni 2020 ini tetap stabil baik jumlah dan frekwensi pengirimannya ke empat negara yakni Australia, Cina, Vietnam, dan Montenegro.

Dari data sistem perkarantinaan IQFAST di wilayah kerja Karantina Pertanian Pangkalpinang mencatat fasilitasi ekspor komoditas asal sub sektor perkebunan ini sebanyak 8.000 ton karet alam di masa pandemi. Jumlah yang hampir sama pada bulan Januari hingga Juni tahun 2019 sebanyak 8.605 ton.

Bacaan Lainnya

“Tidak ada pengurangan permintaan ekspor untuk komoditas ini walaupun banyak pembatasan, tetap dibutuhkan,” kata Kepala Karantina Pertanian Pangkalpinang, Saifuddin Zuhri saat melakukan monitoring tindakan karantina terhadap 80,6 ton karet alam milik PT BRI di Pangkalpinang, Selasa (23/06/20).

Menurut Zuhri, komoditas dengan nilai ekonomi sebesar Rp 1,3 milyar itu siap diberangkatkan ke Australia setelah melalui serangkaian tindakan karantina yang dilakukan pihaknya. Ia memastikan karet alam unggulan ekspor Babel telah bebas dari organisme pengganggu tumbuhan karantina (OPTK) sesuai dengan persyaratan teknis negara tujuan ekspor.

Hilirasasi Produk Pertanian

Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Ali Jamil, secara terpisah menyebutkan bahwa sejalan dengan Gratieks – gerakan tigakali lipat ekspor -yang digagas oleh Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo, red), pihaknya selaku fasilitator pertanian di perdagangan internasional melakukan sinergisitas dengan berbagai pihak.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *